besok besok aja kita masak rendang

ada yang bisa ceritain ngga gimana awalnya seseorang akhirnya ‘bisa’ masak? 😀

Kalo saya yah, awalnya kalo ngga salah dulu itu, gara2 ngga ada yang nemenin beli makan keluar,.. :p . Kok bisa?

Sekitar 3 tahun yang lalu, saya pindah dari sebelumnya tinggal dengan sodara, ke rumah kos baru yang lebih deket ke kantor saya. Rumah kos sih, tapi jatohnya jadi kek kontrak, karena saya sendirian nempatinnya. Tentang alasan kenapa kok ngga ada yang laen yang kos juga, yeah… itu hanya bapak kos saja yang punya hak prerogatif menentukan harga bbm naek ato engga.  eh, lah… salah, menentukan siapa yg boleh tinggal maksud saya.

Lanjot cerita masaknya, di rumah baru ini, saya bener-bener sendirian, di lingkungan perumahan khas perkotaan yang pagernya depan ketutup, kekunci, kegembok dan hanya para kucing yang bisa menerobos atau melompatinya. Bukan deket-deket kantor bener sih, karena saya kan juga ngga terlalu sreg untuk ngikut mainstream ngekos mepet kantor yang tinggal jalan doang nyampe itu, karena memang saya bawa kendaraan juga. Otomatis, komunitas saya kalo di rumah itu benar2 terbatas banget. Bolak-balik aja antara Mr and Mrs Manaf tetangga depan rumah, si entung kucing ekor buntungnya, si mas warung pojok depan dan sekuriti gerbang depan.

Parameter2 di atas membuat saya, pada awalnya, memilih untuk ngisi perut saat masih di luar saja, masih di kantor, masih bareng temen2, masih gaholl di jalan. Dan memilih rumah itu buat tidur aja ( plus ngenet jungkir balik, coz wifi rumah juga jungkir balik asoy geboy superkencengnya). But ternyatah, kalo udah di rumah pas wiken dan males keluar, alamat kelaparan lah anak gadis di rumah yang cantek inih ( ambigu.. cantek anak gadisnya ato cantek rumahnya). Sementara ada dapur lengkap dengan kompor gas kulkas sampe panci dan penggorengannya,.. beuh malas nian si cantek inih yak?

Dan demi perut yang kelaparan, sudah ga mampu nungguin delivery apalagi keluar buat cari makan sendiri, ditambah malas kalo makan sendirian, jadi digodain yang punya warung makan..:p, errrrr… Yeah masa-masa long distance yang cukup menyayat hati beibeh, huehehe, akhirnya kulkaspun sedikit demi sedikit terisi telur, lalu mi instan, kemudian, telur asin, sambal instan, bumbu nasi goreng instan, dan …. yeah segala macem yang berbau instan ada lah.

Next, mengenal minyak goreng. Dan segala sesuatu yang bisa di goreng langsung. Kentang frozen, nugget, sosis,  kerupuk dan keripik, dan kemudian segala sesuatu yang digoreng pake bumbu dikit, atau tepung bumbu, tempe tahu,udang,  ayam filet,.. eh iya saya ngga terlalu suka ayam yang bertulang, atau ikan yang banyak durinya. Next step adalah,.. goreng-goreng yang pletok2nya itu ngeri, macem ikan-ikan-an gitu. Pake bumbu instan teteup :p.

Next, meng-gila-i tumis-tumisan. Segala macam sayuran yang bisa ditumis. Kangkung, sawi putih, sawi hijau, kacang panjang, pokcay, jagung, buncis, wortel, dengan hanya menggunakan bumbu yang amatlah sangat sederhana, bawang merah, bawang putih, gula dan garam :p . but it works, kerasa keren banget lah bisa makan sayur hasil masakan sendiri ituuuh …., dan karena sejak dari awal saya sudah berkomitmen untuk tidak menggunakan msg dan penyedap, sooo..kepuasannya bertambah untuk point kebiasaan hidup sehat,

Bosen dengan tumis-tumisan, cari ide sayur yang laen macem sayur bayam, sop yang pake lada, sup ayam dan juga ga ketinggalan salad lokal alias lalapan , dengan bumbu pecel, hehe mantablah..

Selanjutnya, menginjak level semur-semur-an, yang melibatkan kecap manis, juga saus-saus-an, yang melibatkan saus sambal, saus tomat, kecap inggris, saus teriyaki dan saus tiram. Kelanjutannya adalah yang semacam chicken teriyaki, sukiyaki dan semacamnya. Oh iya,.. sampe di level ini ke-pede-an diri lebih meningkat lah yaw, terbukti mulai semangat bawa bento ke kantor, yang pastinya dapet decak kagum dari temen-temen duong … *bangga sombong..

Dari sini, mulailah penjelajahan bumbu-bumbu yang lain, lengkuas, jahe, kunyit, ketumbar, daun salam, daun pandan, pake jeruk , kemiri,…  errrr,… dan.. mulailah juga antusiasme untuk mengenal jenis-jenis bahan dan sayuran lain, baby buncis, bayam merah, genjer, okra, asparagus,  dan macem2 bahan yg bisa saya temuin di supermarket dan pasar tradisional. Tentunya ditunjang dengan browsing-browsing resep dari internet yang kadang-kadang diaplikasikan dengan sangat kreatif, yang saking kreatifnya sampe ngga mirip banget sama resepnya.

Terakhir-terakhir, keknya sudah rada menguasai sayur-sayur santan, yang menuju ke kari, gule, rendang dan semacemnya itu. Cuman yah, berhubung saya ini engga begitu suka masak daging, catat yah… rada anti masak daging, jadi explore-nya itu terhenti gitu deeeh.

Saya memang ga terlalu suka masak daging, alasannya adalah ribet, lama dan ngabisin energi, :p. Catatan penting lainnya adalah, saya hanya mau masak yang simple-simple aja yang butuh bentar doang di dapur. Asalnya juga kan buat dimakan sendiri, ngapain pulak lama-lama di dapur. Dan sekarang pas udah sama suami, ya tetep ajah, males suruh lama-lama masak di dapur boooo’.  Selain malas, sebenernya memang saya dibatasi waktu juga, terutama kalo pagi hari.

Saya ini tipikal morning person yang lebih suka aktifitas pagi, salah satunya adalah masakin sarapan buat suami. Yeahh… kalo siang kan ga mungkin makan bareng, sore atau malem kadang-kadang kita udah kenyang dari luar. So, dalam waktu yang singkat di pagi hari inilah, daily kitchen activity saya dimulai. Kalau sebelumnya tantangan saya lebih ke aktifitas memasaknya itu, maka akhir-akhir ini tantangan saya adalah bagaimana aktifitas memasak itu bisa saya lakukan dengan cepat, hemat waktu, hemat tenaga, dan hemat elpiji tentunya :P…

So, itulah alasan kenapa saya mencoret bahan daging dari daftar belanja saya. Paling banter adalah daging ayam dan ikan. Trik saya yang lain adalah mempersiapkan kulkas saya dengan cermat dan efisien. Saya memakai beberapa wadah kedap udara untuk menyimpan beberapa bahan makanan. Sayuran hijau yang lama nyianginnya, macem kangkung, daun singkong dan sejenisnya langsung saya potong-potong, tanpa dicuci langsung dimasukkan ke wadah yang ada semacem tapisannya dibagian bawah, sehingga selain kedap udara, juga ngga kena air yang biasanya menggenang di bagian bawah wadah. Saya juga sudah membersihkan bawang merah dan bawang putih untuk persiapan satu minggu. Cabe,tomat, daun salam, kunyit,jahe, lengkuas dijadiin satu toples juga. Dan ternyata, itu membuat memasak semakin cepat dan menyenangkan… hehehe, yeah.. masing-masing orang punya cara masing-masing lah. Oh iyah satu lagi, kalo waktunya bener-bener mepet, saya akan memasak bareng semua bahan yang saya pengen, jadiin satu antara sayur dan lauknya. Masukin sekalian ikannya, atau daging ayamnya, atau udangnya ke dalam sayur, niscaya ga akan perlu menggoreng-goreng lagi :p

Saat ini, bukan hanya saya sendiri yang menggilai makanan hasil dapur saya, tapi suamipun juga tergila-gila, … kalo dia ngga tergila-gila, yaudah biarin aja makan di warung sanah :p.

Ini posting, bukan di-tulis sama chef handal langganan tipi yah, tapi sama seseorang yang taon lalu aja masih bingung, gimana sih bikin sambal terasi yang nikmatt ituh??

 

!!!

Kalo kata aa Gym ituh yah, setelah rujuk sama teteh ninih kemaren nih, bahwa seyogyanya kita hidup itu harus jujur, ngga boleh hanya sekedar memperhatikan pandangan dan omongan terhadap kita. Kita ngga akan mungkin bisa memenuhi semua yang orang-orang inginkan, bisa jadi malah mendapat celaan dan cemoohan dari mereka. Seharusnyalah kita punya suatu pedoman hidup yang ngga akan bisa membuat kita sombong saat disanjung orang, dan tetap tegar  saat dicemooh orang.

ah ah,…

jadi keliatan wise-nya luharrrbiyassah kalo saya ngomongnya gitu… * eh, itu omongannya aa Gym deng..

but, but..

se-yakin-yakin-nya anda sama pedoman hidup anda sendiri, tetep ada batas untuk relasi dengan orang lain kan? Saya itu ngga lagi ngomongin agama. Ngga terlalu tertarik sih untuk menyinggung yang SARA-SARA gitu.

Hal kecil dan sepele, itu ya mungkin sama aturan SOP perusahaan, atau bahkan cuma aturan internal team kerja di kantor.

Se-bener-benernya seseorang, sudah sesuai aturan, tapi kalo ngga aturan dalam tatacara bergaulnya, ya males banget kan nanggepinnya. Respect banget sama rekan-rekan kerja yang tetap humble, down to earth, ngga bossy dan ngga semata-mata ngasih tanda pentung-pentung itu di emailnya. Tanda seru maksudnya :p . Walaupun dia di posisi yang benarrrr :D.

Jadi kemana2 ceritanya. Padahal saya cuman lagi ngingetin diri saya sendiri, next time jangan ada cerita orang lain engap ngeliat isi email yang saya kirimkan, seperti saya yang engap ngeliat isi email salah satu rekan kerja saya kemarin :). Padahal case bisa kelar tanpa rentetan yang lebih panjang, tapi gara2 awal “pentung-pentung” yang bikin engap banyak orang, jadinya masalah melebar kemana-mana. Ada kalanya mending suatu masalah itu diobrolin lisan saja, ga perlu pake email blow up ke banyak orang. Apalagi kalo sebenernya cuma sama team yang berdekatan saja. Kejelekan email itu adalah, pas ngetiknya… orang cenderung pengen segera neken tombol ‘send’ . Dan kalo udah di send, padahal datanya belom lengkap, jadi rada susah nge-revisinya … (*emg saya, yang udah biasa banget ngirim revisi report untuk boss saya :p) .

*dan yang jelas, sering2lah mengetik kata, mohon-tolong-please-thanks-terimakasih-:) tanpa tanda  !!!  (apalagi jumlahnya lebih dari 3 biji) , bahkan berlaku untuk email yang ditujukan ke subordinat, subcon ataupun sub-sub yang lain.. **kecuali emang subcon-nya yang keterlaluan 😛

Mars Needs Moms, & I need U

Dan pada suatu hari di weekend yang indah, mungkin akibat dari efek mommy wannabe, saya interest banget buat mantengin pilem animasi taon kemaren yang judulnyah Mars Needs Moms ituloh.. 😀

Pokonamah , ituh pilem bikin kerasa banget jiwa emak2nya :p, halah lebay… yeah, walopun pas awal2, waktu diceritakan si anak Milo yang tukang ngeles banget ke ibunya, beneran deh, ngeles yang bagus kalo menurut sayah, ngeles yang menyertakan argumentasi-argumentasi rasional, walopun itu dipicu oleh suatu tujuan yang ngga beres … hahaha..

Nah, pas disitu tuh, mr bad bilang kalo anak kita nanti bisa jadi kek gitu,, menilik keberadaan emaknya yang asoy geboy pinter ngeles ini pastinyah.   Eh, eh… whatttt?

Katanya mrbad , saya ini beneran ahli ngeles banget. Asli, dia suka geleng-geleng kalau pertanyaan menyelidiknya (*menurutsaya) itu saya jawab dengan panjang lebar kali dalam jauh ke hulu dan hilir. Yeah, ga terima juga dong kalau saya dibilang sebagai ahli ngeles, saya katakan itu adalah ‘ argumentasi rasional dengan bukti dan fakta yang patut untuk dijadikan justifikasi terpercaya atas sikap dan keputusan yang saya ambil ‘… euhh. Continue reading

yang bikin batuk itu

mrs bad : Hon, jusnya dikasih gula dikit aja yah..
mr bad   : asem gitu, kurang manis itu
mrs bad : Ya udah, minumnya sambil liatin aku, pan jadi kerasa manis
mr bad   : uhuk-uhuk…uhuk
mrs bad : eh, batuk-batuk? kenapa Hon?
mr bad   : barusan ngelirik pemanis buatan, jadi gatel di tenggorokan..
(pemanis buatan) : aaaaaargggghhh…..

And The Wedding

Kami telah mempersiapkannya,

Ada yang tak sesuai rencana,

tapi tetaplah semuanya menyenangkan,

sejarah yang indah untuk kami,

Ah, sudah ketauan, saya ini sukanya warna ijo, dan untunglah ngga ada yang protes sama colour theme yang saya pilih untuk pernikahan saya ini. Eh, saya cinta banget sama warna tendanya, udah jauh2 hari saya pesen untuk nuansa hijau ini, walaupun sebelum hari H sempat dibuat pusing karena sedikit kesalahpahaman dengan WO-nya, but semuanya berlangsung lancar, two thumbs up buat mas Hendy lah :).

Saya juga suka sama gebyoknya, dengan lampu lentera, dan Continue reading

SHOLIKHAH/AMILUS MR

Bagi saya, nama saya itu indah, cantik dan sangat feminim.

Tapi ternyata bagi orang lain engga, banyak yang ngerasa unisex keknya.

Setidaknya, saya inget dua kali mendapat boarding pass yang menyebut saya dengan sebutan Mr ( Mister -> jelas sebutan untuk cowok).

Pertama, beberapa bulan lampau, dengan salah satu maskapai penerbangan dari bandara Pattimura Ambon ke Jakarta. Waktu itu saya melakukan city check in,  di sales office maskapai di kota tersebut, mengingat bandara Pattimura rada2 muter gitu keluar kota. Saya dateng ke sales office itu bertiga, dengan 2 temen cowok saya.  Langsung kasih print out tiket kita bertiga, dan kita bertiga nunggu aja sambil cekikikan ngetawain kerjaan kemaren. Udah dapet boarding pass buat bertiga, langsung lah ngibrit keluar, ga sabar mau nyari tempat oleh2. Pas di pintu keluar, tiba2 cekikikan kita itu berubah jadi cekakakan salah satu temen cowok saya yang megang boarding pass kita bertiga. Mr Amilus Sholikhah boooo……  Continue reading

menikah : cukup payah, tapi tetaplah indah :)

Awal ceritanya adalah pertengahan bulan oktober 2011.

Yaitu ketika dengan tiba-tiba saya memutuskan untuk segera menikah. Huohohoho.. assli ini terasa fenomenal sekali. Fenomenal untuk ukuran saya sendiri tentunya, bukan untuk ukuran orang lain 🙂

ah, saya belum terlalu tertarik untuk menceritakan jejak sejarah dan moment personal yang saya alami selama ini dengan beliau yang saat ini telah resmi menjabat sebagai suami saya, sekaligus sahabat, teman berkelana, komentator dan pendengar serta imam hati dan kehidupan saya selanjutnya. Ahahayy… sepertinya saya akan sulit untuk menuliskan hal personal relationship saya ini dengan tanpa bermelow-melow ria. Beneran deh, saya ituh takut kalo cerita ntar bakal nyaingin itu drama-drama korea yg lagi booming pake acara bikin boyband segala ituh,.. makanya nanti aja session lain ceritanya yang ituh yah, sekarang kita ceritakan hal yang dudul-dudul dalam perjalanan 3 bulan jumpalitan-jungkirbalik saya ini :p Continue reading

MCB seri 1

Saya ini ngetik posting pas hari jumat, jadwal weekly meeting, tapi diliburkan, hakhakhakkk… gegaranya si bos besar ada pilot project urgent yang harus diinspeksi langsung gitu. Hehehe, selamat bekerja boss, sementara saya lanjutin kerjaan saya juga, eh.. maksud saya ngintip blog bentarrr.., udah kelamaan ga ditengokin ntar jamuran, lumutan, basi, bikin sakit perut, dan penggemar lari semua..

Jadi ceritanya, saya barusan beli buku MSB seri 4, yang udah familiar sama buku ini, pasti taulah gimana tingkah si kerekan sumur, ceu romlah, pas lagi ngaco2nya sama si boss man.

Dan tiap baca seri2nya buku itu entah kenapah, pastilah saya langsung terngiang-ngiang, ngimpi ngga jelas, berhalusinasi kacau… tentang siapa lagi kalo bukan sama boss saya sendiri.

engga, engga, jelas boss sayah ini ga ada mirip-miripnya sm bossnya si kerekan sumur, tigaratusenampuluhderajat  malahan, eh..? itu artinya sama dong?. Ah, beneranlah, kagak sama banggeuudd, bahkan kalo dibilang si kerani ituh MSB, kalo saya mah bilangnya MCB. *jadi inget saklar sama listrik perangkat*. MCB, My Clever Boss,… yang saking pinternya kalo saya bilang yah, ampe saya keteteran ngikutinnyah.., *tapi teteplah, masih ada harapan dapet PA Superexcellent dear… dziiiiiinngggkkk, kena lempar sepatu safety dari depan cubicle. Continue reading

Sepeda saya ada lensanya

Sumpah saya kangen ngapdet blog 😦

Tapi apa daya,.. *apa daya males, kalo masih dirempongin banyak hal rempong :p

Jadi? mending saya aplot poto aja kali ya? Semoga poto bisa lebih banyak bercerita…. hayah..

ini dia petualangan dimulai.. 🙂

eh, keknya nampang dulu pas berangkat kali ya? sapa tau udah ga ada tampang pas ntar pulang… :p Continue reading

manjat sama nenek…

tak ada yang terlambat untuk hal baik

tapi kalau bisa memulainya lebih awal, kenapa tidak?

Saya merasa paling interest ngapdet blog kalau menemukan hal yang baru, berbeda dan menginspirasi. Kali ini, sungguh saya terinspirasi banget sama kejadian kemaren, ditempat latian manjat saya tepatnya.

Setelah merasakan liburan panjang , ga manjat selama puasa kemaren ( saya sendiri yang meliburkan diri… hehe), baru minggu kemarin saya memulai lagi aktifitas ini. Sungguh merupakan suatu keberuntungan, saat menjelang siang, ada seorang yang bergabung dengan kami. Saya sebut saja, si tante, yang datang bersama keponakannya. Dari awal bertemu, rasanya saya melihat hal yang luarbiasa. Apa yah.., usianya sudah tak muda, tapi tatapan mata dan pancaran semangatnya sungguh luar biasa.

Waktu tiba gilirannya, dengan lincahnya dia terlihat sudah terbiasa dengan batu2 yang tertempel di wall itu. Saya seperti melihat seorang seumuran kakak saya yang sedang menari di wall. Tak ada teriak keraguan atau ketakutan.

Waktu rehat, saya sempet sedikit ngobrol dengan si tante. Pertama jelas saya tanya, berapa usianya saat ini .. curious banget deh. Dan dijawabnya : 62 tahun.  Jenggg… eh whatt? deuh langsung lemes sayah. Saya aja mikirnya si tante masih dibawah 60-an kok. Terus dia cerita, kalo dia baru setahun ini interest dengan climbing, dan baru 4 bulan terakhir rock climbing. ….Whatttt? edduuun, makin keliyengan saya rasanya. Saat ini memang dia stay di swiss dan lagi liburan sebentar aja di Indonesia. Di swiss memang fasilitas olahraga climbing ini Continue reading

Nanti kalau sudah jadi Bu Camat.

Jadi ceritanya, saya barusan mudik lebaran dari kampung. Yeah, walopun oleh-oleh makanan cuman dikit, tapi oleh-oleh ceritanya buanyak banget loh. Tertarik? tertarik?  *denger gubrak-gabruk penonton pada lari semua…. :p

Percayalah, cerita lebaran yang keknya biasa-biasa aja juga jadi heboh nyentrik luarr biasa kalo saya yang cerita kan? huehehehe. Tapi demi menghormati keselarasan publik, mending saya cerita yang lain aja deh.

Yah, masih nyerempet-nyerempet tradisi mudik lebaran gituh. Apalagi kalo bukan macet. Jalur pantura, jalur selatan, jalur tengah, jalur hijau, jalur resmi ampe jalur calo kena macet semua. Ah, ini ngomongin jalur mudik apa tiket kereta toh. Sama ajah, rempong semua deh pokoknya. Yang namanya tipi, kalo lagi nayangin komentar pemudik pasti banyak ngeluhnya.

Eh, kemaren ada temen yg nge-wall di pesbuk saya, dibilangin jangan kuatir mudik kena macet, wong nanti di jakarta dapet macetnya lebih parah lagi kok, hohohoooo, bener jugak yah :p. Trus ngapain orang-orang ituh ngeluh semua? , ya tapi sebenernya saya punya jawaban lumayan manteb sih, saya bilang, kalo di kampung, macet jalan utama masih bisa lewat jalan kampungnya. Kalo di jakarta? macet di jalan utama, masuk ke jalan kampung sampe jalan tikus tetep macet juga… halah.

Tapi tetep lah saya ini ngerasa omongan temen ituh bener kok. Apa sih gunanya ngeluh? trus kalo ngeluh, semua masalah bisa teratasi gituh? Yakinnya masalah beban emosi aja yang terlampiaskan..iya kan?   ….*jeng-jeng-jeng, saya ngomongnya HEROIK banget, kek saya sendiri ga pernah ngeluh ajah, beuh mending anda baca blog saya aja dan jangan  sering-sering ketemu langsung sama saya deey :p , daripada nanti kecewa sama wujud nyatanya gituh.

Ah, saya kan orangnya fokus dan komit (jiaaaahh,ehem)… , jadi saya bisa jabarkan alasan2 kenapa saya males ngeluhin hal-hal umum macem macet kek gitu, dan berikut ahlesyannya :

1. Sudah lebih-lebih banyak orang yang mengeluh tentang macet itu. Baik macet mudik maupun macet di Jakarta. Jadi saya putuskan jadi bagian yang ngga ngeluh saja. Bolehlah saya anggap dunia merupakan faktor yin dan yang yang seimbang, bagian mengeluh dan tidak mengeluh yang seimbang… huehehe, nanti jadi berat sebelah kalo ngeluh semua. Lihatlah dalam kacamata lain, begitu mulianya tujuan saya ini, menciptakan keselarasan hidup yang indah untuk makhluk semesta … (tepok dada sampe batuk-batuk jadinya) Continue reading

tentang family default

lets compare..

Sama-sama cakep kan?….. lalalalalaaa..

cuman sayang dikit kalo default tampang aa’ itu mirip tante, manyun dikit ..  errrr :p

(eh, udah bisa ditebak kan? mana dede, mana aa’,… dan mana tante 🙂 )

Jangan kembalikan sandalku

Kalau ditanya alat sholat apakah yang tidak akan pernah dimasukkan dalam mas kawin pernikahan? Jawabannya adalah sepasang bakiak, atau yah sepasang sendal jepit gitulah.

Heran juga, padahal bakiak, atau sandal ini kan hal vital juga, yang diperlukan waktu mengambil wudhu, untuk menjaga kesucian dari tempat wudhu ke tempat sholat pastinya. Yah, memang sih sekarang sudah banyak masjid besar yang menyediakan tempat wudhu yang cukup representatif, terjaga kesuciannya, tanpa memerlukan bakiak atau sandal lagi untuk menuju tempat sholat di masjid. Tetapi masih banyak lagi mushola-mushola kecil dan tempat sholat lain yang membutuhkan bakiak atau sandal itu. Kalau mukena dan sajadah dianggap sebagai perangkat sholat yang fungsinya untuk syarat tertutupnya aurat dan kenyamanan alas sholat, bukankan bakiak dan sandal juga dibutuhkan untuk syarat kesucian sholat?

Ah, kok saya ngerasa seperti jadi aktifis HAM yang kekeuh memperjuangkan nasib ‘bakiak dan sandal’ gini?

Mending saya cerita-cerita saja deh, daripada nanti ada yang ngerasa kepentingannya terganggu oleh perjuangan nasib ‘ bakiak dan sandal’ itu.

Alkisah, saya punya sepasang sandal jepit yang hijau warnanya. Hijau yang menyala kalau boleh saya bilang. Kalau anda pengen tahu, hijau chartreuse, itu nama warnanya. Ukurannya 39. Jangan tanyalah kenapa kaki saya besar amat untuk ukuran wanita. Nantinya, ukurannya Continue reading